Puncak Harjaba Ditandai dengan Penganugerahan Banyuwangi ReboundPemkab Banyuwangi


Puncak Harjaba Ditandai dengan Penganugerahan Banyuwangi Rebound

Keterangan Gambar : (Foto: humas/kab/bwi)

KabarBanyuwangi.co.id - Malam puncak peringatan Hari Jadi Banyuwangi (Harjaba) ke-251 digelar di Taman Blambangan, Minggu (18/12/2022) malam. Di puncak inilah, diberikan penghargaan Banyuwangi Rebound Award 2022 kepada sejumlah insan dan instansi berprestasi dan berdedikasi di daerah ujung timur Jawa ini.

“Banyuwangi Rebound Award 2022 ini merupakan sebentuk apresiasi kepada para insan dan institusi dalam mewujudkan Banyuwangi Rebound selama menghadapi pandemi Covid-19,” ungkap Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani.

Banyuwangi Rebound Award terbagi dalam tiga kategori sebagaimana pilar-pilar dari tagline yang dicanangkan era kepemimpin Bupati Ipuk itu. Yakni, tangani pandemi, pulihkan ekonomi dan merajut harmoni.

Baca Juga :

Untuk kategori tangani pandemi di antaranya diberikan ke forum pimpinan daerah Banyuwangi. Mulai dari Polresta Banyuwangi, Kodim 0825 Banyuwangi, Lanal Banyuwangi, DPRD Banyuwangi, Pengadilan Negeri Banyuwangi dan Kejaksaan Negeri Banyuwangi.

“Selama menghadapi pandemi, kekompakan teman-teman Forpimda ini, sangat besar kontribusinya untuk mempercepat penanganan,” ujar Ipuk.

Sejumlah institusi, juga beberapa sosok inspiratif yang berkontribusi dalam penanganan pandemi. Di antaranya adalah Sumiyati, seorang tenaga kesehatan yang tak kenal waktu untuk memberikan layanan di pelosok-pelosok desa. Adapula Agus Wahyudi bersama kawan-kawannya bertaruh nyawa memulasara jenazah korban Covid-19.

Selain itu, anugerah tersebut, juga diberikan kepada Koordinator Tagana Banyuwangi Dedy Utomo, Guru Muhammad Mahmud yang mengajar di daerah pelosok lebih dari 20 tahun, serta aktivis peduli sampah dari EcoRangers, Siti Muyasaroh.

“Penanganan pandemi ini, tidak hanya yang berada di garis depan. Tetapi, juga yang berjibaku menangani dampak-dampak turunan lainnya,” terang Ipuk.

Sedangkan, untuk kategori pulihkan ekonomi diberikan kepada Warung Dewi Santika Plengsengan, Kampung Mandar, Banyuwangi yang konsisten membayar pajak penghasilan di tengah lesunya pandemi.

Selain itu, juga diberikan kepada Bumdes Ijen Lestari yang sukses mengembangkan homestay yang menerapkan protokol kesehatan selama pandemi. Adapula penggerak petani buah naga, Rukiyan, yang berhasil mengekspornya ke pasar global.

Muhammad Muhyi, penggerak wisata Pantai Cemara Banyuwangi yang dengan baik menerapkan new normal selama pandemi. “Merekalah para penggerak ekonomi arus bawah yang terus berupaya keras menghidupkan usahanya di tengah kelesuan ekonomi selama pandemi melanda,” ujar Ipuk.

Sedangkan untuk kategori merajut harmoni disematkan kepada sejumlah tokoh dan insan muda inspiratif. Di antaranya adalah Pudak Wangi, pemenang Bintang SMA 2022 dengan karya animasinya, Ilham Saefulloh.

Tak Ketinggalan, Ketua Barisan Pemuda Adat Nasional (BPAN) Osing, Riskiyatul Fitriyah, peraih medali emas MTQ Nasional 2022, dan Diang Gusti Pengayom, atlet bulu tangkis yang sukses meraih medali emas pada Pekan Parampiade Nasional 2022 di Papua.

Adapula dua sosok yang berkontrubusi signifikan dalam pemberdayaan masyarakat desa. Yakni, Kepala Desa Sukojati, Untung, yang sukses membawa desanya menjadi salah satu dari 10 desa percontohan nasional anti korupsi oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Selanjutnya, adalah Ketua Asosiasi Badan Permusyawaratan Desa (BPD) Banyuwangi, Rudi Hartono Latief, yang konsisten mengedukasi perangkat legislatif di tingkat desa itu.

“Selain kepada para tokoh yang masih hidup, secara khusus kami juga memberikan penghargaan kepada maestro lukis Banyuwangi, mendiang Moses Misdy, serta mendiang Zulkarkanaen, fotografer difabel yang telah mengharumkan nama Banyuwangi di dunia,” papar Ipuk.

Dengan berbagai anugerah tersebut, Ipuk berharap, bisa menjadi inspirasi bagi masyarakat Banyuwangi untuk terus berkontribusi membangun daerah. “Tentu saja dengan kapasitas yang kita miliki. Dalam berbagai bidang yang kita geluti,” pungkas Ipuk. (humas/kab/bwi)