Polisi Dalami Kasus Uang Palsu Triliunan RupiahPolresta Banyuwangi


Polisi Dalami Kasus Uang Palsu Triliunan Rupiah

Keterangan Gambar : Kepolisian menunjukkan tambahan barang bukti mata uang palsu. (Foto: Fattahur)

KabarBanyuwangi.co.id - Kepolisian terus melakukan pendalaman kasus peredaran uang palsu di Kabupaten Banyuwangi. Sebelumnya, Kepolisian Resor Kota (Polresta) Banyuwangi menangkap 10 orang tersangka dalam kasus ini. Tak hanya itu, polisi juga berhasil menyita 2,8 triliun mata uang palsu dari berbagai negara.

Pengembangan terbaru yang dilakukan Sat Reskrim Polresta Banyuwangi kembali mendapat tambahan barang bukti uang palsu sebanyak 1,7 triliun dari tersangka berinisial HW (50) warga Sidoarjo, salah satu dari sepuluh tersangka yang ditangkap sebelumnya.

"Jadi sementara ini ada tambahan 1,7 Triliun. Total barang bukti semuanya ada 4,5 Triliun," ungkap Kapolresta Banyuwangi, Kombes Pol Arman Asmara Syarifuddin, dalam pers rilis di Mapolresta Banyuwangi, Senin (1/3/2021).

Baca Juga :

Arman menyebutkan, barang bukti baru yang diamankan ini berupa 100 lembar pecahan mata uang Uero, dan 100 lembar mata uang Renmin Yinhang.

"Uang Uero itu berlaku pada tahun 1999 sampai 2000 di 15 Negara. Sekarang, ini menjadi koleksi dari hasil pengembangan," ujarnya.

Arman menambahkan, hingga kini pihaknya masih terus melakukan pendalaman kasus ini. Dia juga tengah berkordinasi dengan Konsulat Jendral China untuk mengecek pecahan mata uang Renmin Yinghang yang saat ini menjadi barang bukti pihak kepolisian.

"Kami juga tengah memburu dua nama yang masuk dalam daftar pencarian orang (DPO), yang diduga terlibat dalam kasus peredaran uang palsu ini," imbuh Kapolresta Arman. (fat)