Iklan Banner Atas Kokoon Hotel Banyuwangi

Pengedar Upal Setengah Asli, Dituntut 3 Tahun LebihPN Banyuwangi


Pengedar Upal Setengah Asli, Dituntut 3 Tahun Lebih

Keterangan Gambar : Barang bukti upal dan setrika saat rilis di Mapolres beberapa waktu lalu. (Foto: Fattahur/Doc)

KabarBanyuwangi.co.id - Seorang ibu rumah tangga (IRT), inisial MW (51), warga Lingkungan Krajan, Kelurahan Bulusan, Kecamatan Kalipuro, Banyuwangi, yang terjerat kasus uang palsu (Upal) dituntut 3 tahun 6 bulan dengan denda Rp. 10 juta  subsider 3 bulan oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) di Pengadilan Negeri (PN) Banyuwangi, Kamis (14/10/2021).

"Pertimbangan lain dari kasus ini, karena memang terdakwa merupakan residivis dengan kasus yang serupa,” katanya.

Tuntutan tersebut, jelas Helena, atas fakta-fakta yang didapat selama persidangan. Terdakwa telah memproduksi upal pecahan Rp 100 ribu, Rp 50 ribu, dan Rp 20 ribu.

Baca Juga :

Terdakwa mengakui jika memproduksinya dengan cara membelah uang asli menjadi dua bagian. Selanjutnya satu sisi uang asli ditempel dengan belahan uang palsu yang telah discanner.

"Uang asli dibelah menjadi dua bagian. Dari situ terdakwa mendapat keuntungan dua kali lipat. Uang Rp 100 ribu bisa menjadi Rp 200," ungkapnya.

Hasil produksi upal tersebut oleh terdakwa kemudian disetrika. Setelah dipastikan rapi, barulah uang separuh asli separuh palsu tersebut diedarkan. Ketika jatuh ke tangan penerima, mereka menyangka uang tersebut asli. Padahal, di balik uang tersebut palsu.

"Makanya barang bukti (BB) yang didapatkan dari terdakwa cukup banyak, mulai dari hasil produksi yang mencapai Rp 40 juta hingga peralatan berupa mesin printer scanner, dua botol lem Fox, satu botol lem Povinal, gunting, setrika, satu kantong plastik berisi limbah kertas hasil produksi upal, dan dua rim lebih bahan baku kertas," bebernya.

Helena menambahkan, untuk upal hasil produksi sebanyak 23 lembar uang asli pecahan Rp 100 ribu, empat lembar uang asli pecahan Rp 50 ribu, selembar uang palsu Rp 20 ribu, 279 lembar uang palsu pecahan Rp 100 ribu, 55 lembar uang palsu pecahan Rp 50 ribu, 20 lembar uang palsu pecahan Rp 20 ribu, dan 9 lembar uang palsu pecahan Rp 100 ribu yang sudah siap edar. (fat)